3/15/2015

KESULTANAN-KESULTANAN ISLAM DI INDONESIA

Masuk dan berkembangnya pengaruh Islam di Indonesia telah melahirkan komunitas masyarakat baru, yaitu masyarakat Islam. Lama kelamaan, komunitas Islam itu semakin besar dan kuat kedudukannya. Umumnya, masyarakat Islam tinggal di daerah pesisir dan mensandarkan hidup dari kegiatan pelayaran dan perdagangan. Oleh karena itu, kehidupan masyarakat Islam lebih baik dan maju dibandingkan dengan masyarakat yang tinggal di daerah pedalaman yang mensadarkan kehidupannya dari sektor agraris.

Dalam perkembangannya, masyarakat Islam telah menjadi kekuatan baru di Indonesia. Kekuatan masyarakat Islam yang berbasis pada sektor pelayaran dan perdagangan mampu mengimbangi kekuatan Hindu-Budha yang berpusat di daerah pedalaman yang berbasis pada agraris (pertanian). Bahkan, masyarkat Islam mulai berusaha untuk memisahkan diri dari kekuasaan kerajaan Hindu-Budha. Kota-kota bandar yang semula berada di bawah kekuasaan kerajaan Hindu-Budha telah berubah menjadi pusat-pusat kerajaan Islam.
Berdiri dan perkembangan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, selengkapnya adalah sebagai berikut:
1. Kesultanan Perlak, Samudera Pasai, dan Aceh
Berdasarkan bukti-bukti sejarah yang terbaru dapat diketahui bahwa kesultanan Islam tertua di Indonesia adalah Kerajaan Perlak. Beberapa bukti sejarah itu adalah naskah-naskah tua berbahasa Melayu, seperti Idharatul Haq fi Mamlakatil Ferlah Wal Fasi, Kitab Tazkirah Thabakat Jumu Sultan As Salathin, dan Silsilah sultan-sultan Perlak dan Pasai. Dalam naskah tersebut dijelaskan bahwa kerajaan Perlak didirikan pada tanggal 1 Muhharam 225 H (840 M). Kesultanan Perlak, pertama kali diperintah oleh Saiyid Abdul Aziz yang bergelar Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abdul Aziz Shah. Ia berhasil mengangkat negerinya sebagai pancaran sinar Islam di Nusantara. Sayang, Perlak tidak memiliki putra mahkota karena sultan terakhir hanya memiliki seorang putri yang kemudian menikah dengan sultan dari Samudera Pasai pada tahun 1292. Sejak saat itu, Perlak menjadi bagian dari wilayah kesultanan Samudera Pasai.
Keberadaan kesultanan Perlak juga dibuktikan dengan ditemukannya peninggalan sejarah, seperti mata uang Perlak, stempel kesultanan, dan makam raja-raja Benoa. Di samping itu, disebutkan bahwa raja terakhir yang memerintah Perlak adalah Sultan Makhdum Alaidin Malik Abdul Aziz Syah Johan 662-692 H (1263-1292 M).
Kesultanan Islam berikutnya yang muncul di Indonesia adalah Kerajaan Samudera Pasai. Kerajaan ini berkembang dengan pesat dan memiliki dua bandar perdagangan yang ramai, yaitu Samudera dan Pasai. Pada awalnya, kesultanan Samudera Pasai merupakan penggabungan dua kerajaan kecil, yaitu kesultanan Samudera dan kesultanan Pasai. Seperti halnya Perlak, kota bandar Samudera dan Pasai terletak di pintu masuk Selat Malaka, yaitu jalur perdagangan utama antara Arab, Persia, India, dan Cina. Oleh karena itu, sangat mungkin kedua kota bandar itu telah mendapat pengaruh Islam pada abad VIII.

Beberapa sultan yang pernah memerintah Samudera Pasai:
† Malik Al-Saleh (1290-1297),
† Muhammad Malik Az-Zahir (1297-1326),
† Mahmud Malik Az-Zahir (1326-1345)),
† Munsur Malik Az-Zahir (1345-1346),
† Ahmad Malik Az-Zahir (1346-1383),
† Zain Al-Abidin Malik Az-Zahir (1383-1405),
† Nahrasiyah (1405-1412),
† Sallah Ad-Din (1412-....),
† Zaid Malik Az-Zahir (....-1455),
† Mahmud Malik Az-Zahir (1455-1477),
† Zain Al-Abidin (1477-1500),
† Abdullah Malik Az-Zahir (1501-1513),
† Sultan Zain Al-Abidin )1512-1524).

Namun demikian, kesultanan Samudera Pasai baru bisa didirikan pada abad XIII. Kesultanan Samudera Pasai terletak di Aceh Utara, atau tepatnya di Kabupaten Loksumawe sekarang. Mengingat letaknya yang strategis, kesultanan Samudera Pasai dapat berkembang dengan pesat. Wilayah Samudera Pasai semakin luas, terutama setelah kesultanan Perlak berhasil disatukan melalui hubungan perkawinan.
Di antara para sultan yang memerintah Samudera Pasai, Sultan Malik Al-Saleh merupakan sultan yang paling terkenal. Sultan Malik Al-Saleh dikenal sebagai peletak dasar kekuasaan Islam. Perdagangan sebagai pilar ekonomi kesultanan dan rakyatnya hidup makmur.
Pada abad XIV, Samudera Pasai telah menjadi salah satu tempat studi agama Islam. Banyak para ulama dari berbagai negeri Islam yang datang ke Samudera Pasai untuk mendiskusikan masalah-masalah keagamaan dan kehidupan umat manusia sesuai dengan ajaran Nabi Muhammad SAW. Oleh karena itu, tidak mengherankan apabila Samudera Pasai telah berhasil menyebarkan agama Islam ke berbagai wilayah sekitarnya, seperti Minangkabau, Jambi, Jawa, Malaka, dan bahkan sampai ke Patani (Thailand).

Fatahilah adalah salah satu putra Samudera Pasai yang sangat aktif dalam menyebarkan Islam di tanah Jawa. Bahkan, ia kemudian berhasil menduduki jabatan yang tinggi, yaitu sebagai panglima kerajaan Demak. Sayang, Samudra Pasai tidak dapat mempertahankan hegemoninya di Selat Malaka setelah Kerjaaan Malaka dikuasai Portugis pada tahun 1511. Samudera Pasai sendiri mulai diduduki oleh Portugis pada tahun 1524.
Pada masa kejayaannya, Samudera Pasai pernah dikunjungi oleh Marco Polo, seorang saudagar dati Venesia (Italia) pada tahun 1292. Marco Polo sempat mengunjungi beberapa daerah, di antaranya Perlak dan Samudera Pasai. Di samping itu, Samudera Pasai juga pernah didatangi oleh Ibn Battuta, seorang pengembara dari Taugier (Marroko) pada tahun 1345.
Di samping Samudera Pasai, di ujung Utara Pulau Sumatera terdapat kerajaan Islam yang lain, yaitu kerajaan Aceh. Pusat kekuasaannya di Ramni dan kemudian dipindah ke Darul Kamal. Kerajaan Aceh didirikan pada tahun 1204 di bawah pemerintahan Sultan Jihan Syah. Pada waktu itu Aceh belum berdaulat karena merupakan kecil yang berada di bawah pengaruh Pedir. Akhirnya, Aceh berhasil melepaskan diri dari kekuasaan Pedir dan menjadi kerajaan yang berdaulat penuh. Pada waktu itu, Aceh diperintah oleh Sultan Muhayat Syah (1514-1528). Pusat kerajaan dipindah ke Kutaraja.
Di bawah pemerintahan Sultan Muhayat Syah, Aceh mengalami perkembangan yang pesat. Beberapa kerajaan kecil di sekitarnya disatukan sehingga wilayah kekuasaannya semakin luas. Kerajaan-kerajaan kecil yang disatukan, di antaranya Samudera Pasai, Perlak, Lamuri, Benoa Temiang, dan Indera Jaya. Bahkan, kerajaan Pedir yang pernah menguasai pun dapat ditahlukan, meskipun Pedir bersekutu dengan bangsa Portugis. Di samping itu, Aceh sangat berambisi untuk memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke pantai Timur Sumatera.
Usaha Aceh untuk menguasai pantai Timur Sumatera tidak mudah karena wilayahnya sangat luas dan mendapat perlawanan dari kerajaan Aru. Dalam sebuah peperangan, kerajaan Aru berhasil dikalahkan. Untuk mengontrol daerah yang baru, Sultan Aceh mengirimkan seorang panglima perang, yaitu Gocah Pahlawan. Kemudian, Gocah Pahlawan dikenal sebagai orang yang menurunkan sultan-sultan Deli dan Serdang (Sumatera Utara)

Setelah Sultan Muhayat Syah wafat, ia digantikan oleh puteranya yang bernama Sultan Salahuddin (1528-1537). Pemerintahan Salahuddin amat lemah dan selalu memberi peluang kepada bangsa Portugis untuk menjalin kerja sama. Akhirnya, Salahuddin dijatuhkan oleh saudaranya, yaitu Raja Ali. Kemudian Raja Ali naik tahta dengan gelar Sultan Alauddin Riayat Syah (1537-1468). Pada masa pemerintahannya, Aceh pernah menyerang Johor yang bersekutu dengan Portugis. Meskipun, raja Johor berhasil ditawan, tetapi Johor tetap menjadi kerajaan yang merdeka. Sementara untuk memperkuat kedudukannya, Aceh menjalin kerja sama dengan Turki, Persia, India, dan kerajaan-kerajaan Islam di pulau Jawa.

Aceh mencapai jaman keemasan di bawah pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607-1936). Ia adalah orang yang cakap dan pemeluk Islam yang taat. Pada masa pemerintahannya, wilayah Aceh semakin luas, yaitu membentang di pesisir Barat Sumatera sampai Bengkulu dan di pesisir Timur Sumatera sampai Siak. Bahkan, beberapa daerah di Semenanjung Malaya, seperti Johor, Kedah, Pahang, dan Patani (Thailand) berhasil dikuasai.
Iskandar Muda bersikap anti penjajah.Ia bercita-cita dapat mengusir Portugis dari Malaka. Oleh sebab itu Iskandar Muda beberapa kali menyerang Portugis di Malaka. Contoh, tahun 1629, ia melakukan serangan besar-besaran berhasil. Portugis pun juga menyerang dan berusaha menguasai Aceh, namun selalu dapat dipukul mundur oleh tentara Aceh.
Pada masa kekuasaan Iskandar Muda disusun suatu Undang-undang tentang tata Pemerintahan. Undang-undang itu disebut Adat Mahkota Alam. Dalam bidang ekonomi, Iskandar Muda mengembangkan tanaman lada yang sangat dibutuhkan oleh orang-orang Eropa dan Asia. Pengembangan sastra mendapat perhatian sehingga muncul ahli-ahli sastra seperti Nuruddin Ar-Raniri dan Hamzah Fansuri.
Tahun 1636, Sultan Iskandar Muda wafat dan digantikan Sultan Iskandar Thani (1636-1641). Pada saat itu, Aceh masih dapat mempertahankan kekuasaannya. Namun, setalah Iskandar Thani wafat yang bersamaan waktunya dengan jatuhnya Malaka ke tangan orang-orang Belanda, Aceh mulai mengalami kemuduran.
2. Kesultanan Demak, Pajang, dan Mataram
Demak merupakan kerajaan Islam pertama di pulau Jawa. Kerajaan Demak didirikan oleh Raden Patah pada tahun 1500. Sebenarnya, Raden Patah masih keturunan langsung dari Brawijaya, raja Majapahit. Sebagai sultan pertama Demak, Raden Patah bergelar Sultan Alam Akbar Al-Fatah. Berdirinya kerajaan Demak mendapat dukungan dari ulama dan pembesar di pantai Utara Jawa, seperti Tuban, Gresik, Jepara, Kudus, dan lain-lainnya.
Peranan kerajaan Demak sebagai pusat penyebaran agama Islam dan perdagangan di pulau semakin besar, terutama setelah jatuhnya Malaka ke tangan bangsa Portugis pada tahun 1511. Pada pedagang muslim yang biasanya melalui Selat Malaka, kemudian memindahkan jalur perdagangannya dengan menelusuri pantai Barat Sumatera, Selat Sunda, dan sampailah di pantai Utara Jawa. Dengan demikian, jatuhnya Malaka ke tangan bangsa Portugis merupakan sebuah keuntungan bagi Demak.
Pada tahun 1513, armada Demak di bawah pimpinan putera Raden Patah, yaitu Pati Unus melancarkan serangan terhadap kedudukan Portugis di Malaka. Sayang, serangan itu mengalami kegagalan karena letak Malaka yang jauh dan persenjataan pasukan Demak yang sangat kurang. Meskipun mengalami kegagalan, Pati Unus tetap mendapat pengahargaan sebagai Pangeran Sabrang Lor.

Pada tahun 1518, Raden Patah meninggal dunia dan kedudukannya digantikan oleh puteranya, yaitu Pati Unus. Namun, Pati Unus tidak lama memerintah Demak. Ia hanya memerintah selama tiga tahun (1518-1521). Pati Unus tidak memiliki anak dan karena itu, ia digantikan oleh adiknya, yaituSultan Trenggono (1521-1546). Pada masa pemerintahannya, Demak mengalami masa kejayaan. Wilayah Demak pun bertambah luas sampai ke ujung barat pulau Jawa, Palembang dan Jambi, serta sebagian Kalimantan.
Sultan Trenggono memilih strategi bertahan dalam menghadapi ancaman Portugis. Ketika, Portugis merencanakan untuk mendirikan ’benteng’ dan ’kantor dagang’ di Sunda Kelapa, maka dengan cepat Demak mengirimkan tentaranya ke Sunda Kelapa pada tahun 1522. Pasukan Demak yang dipimpin oleh Fatahilah berhasil mengalahkan dan mengusir Portugis dari Sunda Kelapa pada 1527.
Sepeninggal Sultan Trenggono terjadi pertikaian di antara kerabat kerajaan, terutama Pangeran Sekar Seda ing Lepen (adik Sultan Trenggono) dan Pangeran Prawoto (putera Sultan Trenggono). Pangeran Sekar Seda ing Lepen terbunuh atas perintah Pangeran Prawoto. Pangeran Sekar Seda ing Lepen sendiri telah ditetapkan sebagai pengganti Sultan Trenggono.

Sementara, Arya Penangsang (putera Pangeran Sekar Seda ing Lepen) yang menganggap diri sebagai orang yang paling berhak atas tahta Demak, kemudian membunuh Pangeran Prawoto beserta seluruh keluarganya. Sebenarnya, apa yang dilakukan Arya Penangsang merupakan tindakan balas dendam. Akhirnya, Arya Penangsang menjadi Sultan Demak (1546-1568). Masa pemerintahan Arya Penangsang ditandai dengan berbagai kekacauan dan pembunuhan. Banyak orang yang tidak senang terhadap Arya Penangsang karena kekejamannya.
Pangeran Hadiri, seorang adipati di Jepara dibunuhnya karena dianggap merintangi kekuasaannya. Tindakan itu menimbulkan kemarahan Ratu Kali Nyamat (isteri Pangeran Hadiri), dan segera mengangkat senjata untuk membalas kematian suaminya. Para adipati yang sepaham diajak bersatu untuk menghancurkan kekuasaan Arya Penangsang. Di antara para adipati yang tidak senang terhadap Arya Penangsang adalah Adiwijaya, seorang adipati di Pajang yang lebih dikenal dengan sebutan Jaka Tingkir atau Mas Karebet. Ia berhasil membunuh Arya Penangsang pada tahun 1568 sehingga kekuasaan Demak berpindah ke tangannya dan mendirikan kerajaan Pajang.
Pendiri Kerajaan Pajang adalah Adiwijaya (1568-1582). Ia menduduki tahta Pajang dengan memindahkan kebesaran kerajaan Demak ke Pajang. Sedangkan, Demak sendiri hanya dijadikan salah satu kadipaten. Ia mengangkat Arya Pangiri (putera Pangeran Prawoto) sebagai Adipati Demak. Sebagai penguasa Pajang, Adiwijaya mendapat pengakuan dari Sunan Giri dan para adipati di Jawa Tengah dan Jawa Timur.
Setelah menjadi sultan, Adiwijaya (Hadiwijaya) tidak pernah lupa terhadap jasa-jasa para sahabatnya yang ikut membantu mengalahkan Arya Penangsang. Ki Ageng Pemanahan menerima hadiah tanah di daerah Mataram (Alas Mentaok). Ki Penjawi diberi hadiah di daerah Pati. Keduanya sekaligus diangkat sebagai Bupati di daerah masing-masing. Bupati Surabaya yang banyak berjasa menundukan daerah-daerah Jawa Timur, diangkat sebagai wakil raja dengan daerah kekuasaan Sedayu, Gresik, Surabaya, dan Panarukan.
Sedangkan Sutawijaya (putra Ki Ageng Pemanahan) diangkat sebagai anak angkat Sultan Adiwijaya dan menjadi saudar Pangeran Benawa. Pangeran Benawa adalah putera mahkota Kesultanan Pajang. Sutawijaya adalah seorang pemuda yang sangat ahli dan cakap dalam bidang militer dan peperangan. Ketika Ki Ageng Pemanahan meninggal dunia pada tahun 1575, Sutawijaya diangkat sebagai Adipati Mataram.
Ketika Sultan Adiwijaya wafat pada tahun 1582, seharusnya digantikan oleh Pangeran Benawa. Namun, ia berhasil disingkirkan oleh Arya Pangiri. Arya Pangiri pun naik tahta menjadi Sultan Pajang pada 1582-1586. Sedangkan Pangeran Benawa hanya dijadikan adipati di Jipang. Ketika menjadi sultan, tindakan Arya Pangiri sangat meresahkan masyarakat karena menyita sepertiga sawah rakyat untuk diberikan kepada para pengikutnya dari Demak. Tindakan Arya Pangiri tersebut menyebabkan timbulnya usaha-usaha perlawanan. Kesempatan itu dimanfaatkan oleh Pangeran Benawa untuk menghimpun kekuatan. Ia segera menjalin kerja sama dengan saudara angkatnya, yaitu Sutawiajaya yang telah menjadi Adipati Mataram. Dalam sebuah serangan, Arya Pangiri dengan mudah dapat dikalahkan oleh Pangeran Benawa yang dibantu Sutawijaya pada tahun 1586. Namun, Pangeran Benawa tidak mau membunuh Arya Pangiri dan hanya menyuruh Arya Pangiri untuk kembali ke Demak.
Setelah berhasil mengalahkan Arya Pangiri, Pangeran Benawa yang lebih berhak atas tahta Pajang justru menyerahkan kekuasaannya kepada Sutawijaya. Pangeran Benawa menyadari bahwa dirinya tidak cukup cakap untuk mengendalikan pemerintahan, menjamin keamanan, dan memper-tahankan kekuasaan Panjang yang sangat luas. Di samping itu, Pangeran Benawa merasa tidak mampu bersaing dengan saudara angkatnya. Sutawijaya pun menerima tawaran saudara angkatnya dan sejak saat itu segala kebesaran Pajang dipindahkan ke Mataram.
Sutawijaya telah lama berharap agar pada suatu saat dapat menjadi seorang sultan. Oleh karena itu, ketika diangkat sebagai Adipati Mataram pada tahun 1575, ia mulai memperskuat kedudukannya dengan membangun benteng di sekeliling istananya. Akhirnya, harapan itu datang, ketika Pangeran Benawa menawarkan atau menyerahkan kekuasaannya kepada Sutawijaya, setelah berhasil mengalahkan Arya Pangiri pada tahun 1586. Tentu, Sutawijaya tidak menolaknya.
Sejak saat itu, Sutawijaya secara sah menjadi Sultan Pajang. Namun, tidak lama kemudian ia memindahkan ibukota kerajaan ke Kotagede yang terletak di sebelah Tenggara Kota Yogyakarta. Bersamaan dengan itu, nama kerajaan pun berubah menjadi Mataram. Sutawijaya menjadi Sultan Mataram (1586-1601) dengan gelar Panembahan Senopati Ing Alaga Sayidin Panatagama Kalifatullah. Artinya, sultan yang sekaligus sebagai panglima perang dan pemimpin agama.

Masa pemerintahan Panembahan Senopati diwarnai dengan berbagai masalah dan peperangan yang terus menerus. Masalah tersebut terjadi antara Sutawijaya dan para adipati yang tidak bersedia mengakui kekuasaan Sutawijaya sebagai sultan. Mengapa sebagian adipati tidak mau mengakui Sutawijaya sebagai sultan?
Surabaya, Demak, Ponorogo, Madiun, Kediri, dan Pasuruan tidak mau mengakui kekuasaan Sutawijaya dan berusaha melepaskan diri dari Mataram. Akibatnya, terjadilah pertempuran antara Mataram dan para adipati di Jawa. Pertempuran paling sengit terjadi antara Mataram dan Surabaya pada tahun 1586. Akhirnya, pertempuran itu dapat dihentikan berkat bantuan Sunan Giri. Mataram gagal menahlukan Surabaya, meskipun Surabaya harus mengakui kekuasaan Sutawijaya. Sementara, Demak, Ponorogo, Madiun, Kediri, dan Pasuruan berhasil ditakhlukan sehingga wilayah Mataram masih cukup luas. Bahkan, Cirebon dan Galuh berhasil dikuasai pada tahun 1595.
Panembahan Senopati wafat pada tahun 1601 dan digantikan oleh putranya yang bernama Mas Jolang (1601-1613). Ia bergelar Sultan Anyakrawati. Pada masa pemerintahannya timbul pemberontakan dari Pangeran Puger di Demak pada tahun 1602-1605 dan Pengeran Jayaraga di Pononrogo pada tahun 1608. Kedua pemberontakan itu dapat dipadamkan. Namun, pemberontakan di Surabaya pada tahun 1612 belum dapat dipadamkan sampai ia meninggal pada tahun 1613. Sultan Anyakrawati wafat dalam pertempuran di daerah Krapyak sehingga lebih dikenal dengan sebutan Panembahan Seda Krapyak.
Pengganti Mas Jolang adalah Mas Rangsang yang bergelar Sultan Agung Senopati ing Ngalaga Ngabdur Rachman (1613–1645). Ia lahir tahun 1591, artinya ia menjadi sultan pada usia 22 tahun. Sultan Agung segera melanjutkan cita-cita leluhurnya, yaitu mewujudkan kekuasaan Mataram yang meliputi seluruh pulau Jawa. Sejak tahun 1614, Sultan Agung mulai menahlukan daerah-daerah di pesisir Utara Jawa. Bala tentara Mataram berhasil menguasai Lumajang, Pasuruan, Kediri, Tuban, Pajang, Lasem, Surabaya, Madura, dan Sukadana (Kalimantan). Sedangkan Cirebon dan Banten belum dapat dikuasai secara penuh. Namun karena Cirebon dan Banten adalah bekas wilayah Demak, maka Sultan Agung sebagai penerus Kerajaan Demak merasa berhak atas kedua wilayah itu. Dengan demikian, tinggal Batavia (Sunda Kelapa) yang belum ditakhlukan.
Pada tahun 1628 dan 1629, Sultan Agung menyerang Batavia. Namun, mengalami kegagalan karena bala tentaranya kekurangan makanan sebagai akibat persediaan makanan yang telah disediakan dibakar oleh orang-orang Belanda. Setelah itu, Sultan Agung mengalihkan perhatiannya untuk memajukan kehidupan rakyatnya. Bidang pertanian mengalami kemajuan. Pada tahun 1633, Sultan Agung menciptakan tarikh Jawa-Islam berdasarkan perhitungan bulan yang dimulai pada 1 Muharam 1043 H. Ia juga berhasil menyusun karya Sastra Gending yang berisi ajaran filsafat mengenai ’kesucian jiwa’. Di samping itu, ia berhasil menyusun buku undang-undang pidana dan perdata yang diberi nama Surya Alam.
Dalam bidang sistem susunan pemerintahan, Mataram di bagi dalam :
Ø Kutanegara, yang merupakan daerah pusat keraton. Pelaksanaan pemerintahan dipegang oleh Patih Lebet (Patih Dalam) yang dibantu Wedana Lebet (Wedana dalam).
Ø Negara Agung, yang merupakan daerah yang ada di sekitar Kutanegara. Dalam pelaksanaan pemerintahan di pegang Patih Jawi (Patih Luar) yang dibantu Wedana Jawi (Wedana Luar).
Ø Mancanegara, yaitu daerah di luar negara Agung. Daerah ini dipimpin oleh para Bupati.
Ø Pesisir, daerah yang dipimpin oleh para Bupati atau Syah Bandar.
Sultan Agung wafat pada tahun 1645 dan dikenang sebagai raja yang terbesar karena dapat membawa Mataram mencapai jaman keemasan.
3. Kesultanan Cirebon dan Banten
Cirebon bersal dari kata caruban yang berarti campuran. Masyarakat Cirebon diperkirakan merupakan campuran dari para pedagang setempat dengan para pedagang Cina yang telah memeluk Islam. Menurut buku Sejarah Banten, satu rombongan keluarga Cina telah mendarat dan menetap di Gresik. Kemudian mereka memeluk agama Islam. Satu di antara mereka bernama Cu-cu dan lebih dikenal dengan sebutan Arya Sumangsang atau Prabu Anom. Keluarga Cucu dapat mencapai kedudukan dan kehormatan tinggal di Kesultanan Demak dan mendapat kepercayaan untuk mendirikan perkampungan di daerah Barat. Atas ketekunannya, mereka berhasil membangun perkampungan yang disebut Cirebon.
Kapan dan siapa pendiri Kesultanan Cirebon? Sampai saat ini belum ada jawaban yang pasti. Berdasarkan Ceritera Caruban (Tjarita Tjaruban), Kesultanan Cirebon didirikan oleh Syarif Hidayatullah, salah seorang cucu Raja Pakuan Pajajaran. Ia naik tahta pada tahun 1482, sekembalinya dari Mekkah. Sebagai seorang cucu raja, ia diberi hak untuk mengembangkan kekuasaan di Cirebon. Selain sebagai Sultan Cirebon, Syarif Hidayatullah juga dikenal sebagai seorang wali. Ia mendapat persetujuan dari para, terutama Sunan Ampel untuk menyebarkan agama Islam di daerah Jawa Barat. Oleh karena itu, Syarif Hidayatullah kemudian lebih dikenal dengan nama Sunan Gunung Jati.

Cirebon pun berkembang dengan pesat sebagai pusat perdagangan dan penyebaran agama Islam. Akibatnya, Pakuan Pajajaran mulai surut. Namun, di antara dua kerajaan itu tidak pernah terjadi peperangan karena masih ada hubungan kekerabatan. Syarif Hidayatullah wafat di Cirebon dan dimakamkan di bukit Gunung Sembung, tidak jauh dari bukit Gunung Jati. Untuk meneruskan pemerin-tahannya di Cirebon, Syarif Hidayatullah mengangkat putranya yang bernama Pangeran Pasarean. Sultan inilah yang menurunkan raja-raja Cirebon selanjutnya.
Tahun 1679 Cirebon terpaksa dibagi dua yaitu Kasepuhan dan Kanoman. Waktu itu VOC sudah bercokol kuat di Batavia.
Dengan politik De Vide at Impera, Kesultanan Kanoman di bagi dua, yakni Kasultanan Kanoman dan Kacirebonan. Dengan demikian kekuasaan Cirebon terbagi menjadi 3 (tiga), yakni Kasepuan, Kanoman, dan Kacirebonan. Akhir abad ke-17 Cirebon berhasil dikuasai VOC.

4. Kesultanan Banten
Dasar-dasar pembentukkan Kesultanan Banten telah dirintis oleh Nurullah pada tahun 1525 atas persetujuan Sultan Demak. Nurullah adalah seorang muslim yang saleh dan cakap dalam bidang politik sehingga diharpkan dapat membendung pengaruh Portugis. Pada tahun 1522, Portugis telah menandatangi persetujuan dengan Pakuan Pajajaran untuk mendirikan benteng di Sunda Kelapa. Namun sebelum maksud Portugis dilaksanakan, Nurullah telah merebut Sunda Kelapa dari Pajajaran pada tahun 1527. Atas kemenangannya itu, Nurullah diberi gelar Fatahillah (Kemenangan Allah) oleh Sultan Trenggon. Di samping itu, nama Sunda Kelapa diganti dengan Jayakarta.

Ketika Portugis bermaksud mendirikan benteng di Sunda Kelapa, maka kedatangan mereka disambut gempuran oleh laskar Banten. Portugis terdesak dan akhirnya menyingkir dari Sunda Kelapa. Akhirnya, Banten diserahkan kepada puteranya yang kedua, yaitu Hasanuddin pada tahun 1552. Sejak saat itu, Banten melepaskan diri dari Demak dan berdiri sebagai kerajaan yang merdeka. Oleh karena itu, Sultan Hasanuddin (1552-1570) dianggap sebagai sultan Banten yang pertama.
Pada tahun 1570, Sultan Hasanuddin wafat dan digantikan puteranya yang bernama Pangeran Yusuf (1570-1580). Pada tahun 1579, Pangeran Yusuf menyerang Pajajaran dan sejak saat itu berakhirlah riwayat kerajaan Hindu di Jawa Barat.

Sedangkan Pangeran Yusuf digantikan oleh Maulana Yusuf. Maulana Yusuf meninggal pada tahun 1595, ketika memimpin ekspedisi ke Palembang. Banten pun mulai surut karena kalah bersaing dengan VOC yang berkuasa di Batavia (dulu Sunda Kelapa atau Jayakarta).

5. Ksultanan-kesultanan Islam lainnya
Kerajaan tertua di kawasan Maluku Utara adalah Jailolo. Di samping itu, ada kerajaan Ternate, Tidore, dan Bacan. Menurut ceritera rakyat Maluku, keempat kerajaan itu berasal dari satu keturunan, yaitu Jafar Sidik, seorang bangsa Arab. Dalam perkembangannya, Kerajaan Ternate lebih menonjol peranannya karena berhasil mengembangkan perdagangan rempah-rempah, terutama cengkeh dan lada. Rempah-rempah merupakan mata dagangan yang sangat dibutuhkan bangsa Eropa karena di samping dapat dijadikan bahan penyedap masakan, rempah-rempah merupakan bahan obat-obatan. Oleh karena itu, harga rempah-rempah sangat tinggi dan rakyat Maluku pun hidup makmur.
Pada abad XV, perdagangan di Kepulauan Maluku semakin ramai. Banyak pedagang dari Jawa, melayu, Arab, dan Cina datang ke Maluku untuk membeli rempah-rempah. Mereka membawa beras, barang tenun, gading, pernik-pernik, dan piring mangkok berwarna biru dari Cina. Masyarakat Maluku sangat membutuhkan barang-barang tersebut, terutama beras.
Dalam sejarah Ternate disebutkan bahwa Sultan Ternate yang pertama kali memeluk agama Islam adalah Zainal Abidin (1465-1486). Sebelum memeluk Islam, ia bernama Gapi Buta dan setelah meninggal dunia ia dikenal dengan sebutan Sultan Marhum. Sedangkan Sultan Tidore yang pertama kali memeluk Islam adalah Cirililiyah yang kemudian berganti nama menjadi Sultan Jamaludin.
Ketika Ternate di bawah pemerintahan Sultan Ben Acorala dan Tidore di bawah pemerintahan Sultan Almancor, keduanya berhasil mengangkat kerajaan menjadi negeri yang kuat dan makmur. Kedua kerajaan itu memiliki puluhan perahu kora-kora yang dipergunakan untuk berperang dan mengawai lautan yang menjadi wilayah perdagangannya. Di ibukota Ternater, yaitu Sampalu banyak didirikan rumah di atas tiang-tiang yang tinggi dan istana kerajaan dikelilingi dengan pagar. Kota Tidore dikelilingi dengan pagar tembok, parit, benteng, dan lubang perangkap sehingga sangat sulit ditembus oleh musuh.
Ternyata, kemajuan kedua kerajaan itu menyebabkan timbulnya persaingan untuk menanamkan pengaruh atas wilayah sekitarnya. Oleh karena itu, pada abad XVII muncul dua persekutuan, yaitu Uli Lima dan Uli Siwa. Uli Lima dipimpin oleh Ternate dengan anggota Ambon, Obi, Bacan, dan Seram. Sedangkan Uli Siwa dipimpin oleh Tidore dengan anggota Makean, Halmahera, Kai, dan pulau-pulau lain hingga ke Papua bagian Barat.
Kesultanan Ternate mencapai puncak kejayaan pada masa peme-rintahan Sultan Baabullah. Sedangkan kesultanan Tidore mencapai masa kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Nuku. Persaingan di antara kedua kesultanan itu dimanfaatkan oleh bangsa Portugis dan Spanyol yang berambisi untuk menancapkan kekuasaannya di Kepulauan Maluku. Kedua bangsa asing itu berusaha mengadudomba antara Ternate dan Tidore. Ternate dibantu Spanyol dan Tidore dibantu Portugis.
Pada abad XV, di Sulawesi Selatan telah berdiri beberapa kerajaan. Suku Makasar mendirikan Kerajaan Gowa dan Tallo. Suku Bugis mendirikan Kerajaan Lawu, Bone, Soppeng, dan Wajo. Raja-raja dari suku Makasar bergelar Karaeng dan raja-raja dari suku Bugis bergelar Aru (Arung). Kerajaan-kerajaan itu berusaha saling menakhlukan satu sama lainnya. Misalnya, Kerajaan Lawu mulai ekspansi ke Kerajaan Sidenreng dan berlanjut ke Kerajaan Bone. Namun dalam pertempuran antara Lawu dan Bone, Rajadewa (Lawu) harus mengakui keunggulan Raja Arumpone (Bone). Rajadewa dipaksa untuk menandatangani perjanjian Polo Malelae di Unnyi. Sejak saat itu, kedudukan Lawu tergeser oleh Bone dalam percaturan politik di Sulawesi Selatan.
Keesultanan Bone terdiri dari 7 kerajaan kecil, yaitu Ujung, Tibojong, Ta, Tanete Riattang, Tanete Riawang, Ponceng, dan Macege. Setiap kerajaan kecil dipimpin oleh seorang Matoa atau Daeng Kalula. Pada masa pemerintahan La Tenrisukki dan La Wulio Butee, Bone mendapat serangan dari Lawu sampai beberapa kali, namun dapat digagalkan berkat kerjasama dengan Kerajaan Gowa-Tallo.
Semula Kesultanan Gowa terdiri dari 9 kerajaan kecil, yeitu Tombolo, Lakiung, Parang-parang, Data, Agangjene, Saumats, Bissei, Sero, dan Kalli. Pada masa pemerintahan Tumaparisi-Kallonna, Gowa disatukan dengan Tallo yang diperintah oleh Tunipasuruk pada pertengahan abad XV. Kelebihan masing-masing kerajaan menjadi modal utama dalam membesarkan Gowa-Tallo. Gowa memberikan sumbangan dengan kehebatan militernya, sedangkan Tallo memberikan sumbangan dalam bidang administrasi pemerintahan dan kemampuan dalam menjalin hubungan dagang dengan para pedagang asing. Kerajaan Gowa-Tallo disebut juga Kerajaan Makasar (nama suku bangsa yang memerintah kedua kerajaan itu). Sedangkan ibukota kerajaan terletak di Sombaopu.
Kesultanan Makasar melancarkan ekspansi ke wilayah sekitarnya. Beberapa kerajaan kecil seperti Siang, Bone, Suppa, Sawitto dapat ditundukan. Namun, Kerajaan Bone bangkit kembali untuk menentang Kerajaan Makasar. Pada tahun 1528, Bone membentuk persekutuan dengan Kerajaan Wajo dan Kerajaan Soppeng. Persekutuan yang diikrarkan di Desa Bunne diberi nama Tellumpocco. Bone diakui sebagai saudara tua, Wajo sebagai saudar tengah, dan Soppeng seba-gai saudara bungsu.
Sejak abad XVI, pada pedagang muslim telah menjalin hubungan dagang dengan pada pedagang dari Sulawesi Selatan. Di samping itu, beberapa ulama dari Sumatera Barat seperti Datok ri Bandang, Datok Sulaeman, dan Datok ri Tiro datang di Sulawesi Selatan untuk menyebarkan agama Islam. Pada tahun 1605, Raja Daeng Manrabbia (Gowa) telah memeluk agama Islam dan bergelar Sultan Alauddin. Sedangkan Karaeng Matoaya (Raja Tallo merangkap mangkubumi Gowa) mendapat gelar Sultan Abdullah Awalul Islam. Sejak saat itu, Kerajaan Mataram berusaha menyebarkan Islam ke seluruh wilayah kerajaan-kerajaan kecil di Sulawesi Selatan.
Usaha tersebut ditentang oleh persekutuan Tellumpocco. Namun, persekutuan berhasil dikalahkan oleh Kerajaan Makasar. Soppeng ditundukan pada tahun 1609, Wajo pada tahun 1610, dan Bone pada tahun 1611. Akhirnya, ketiga kerajaan suku bangsa Bugis itu memeluk agama Islam. Meskipun telah dikalahkan, ketiga kerajaan itu tetap diizinkan untuk mempertahankan persekutuan Tellumpocco.
Setelah mengalahkan persekutuan Tellumpocco, Kerajaan Makasar mengalami perkembangan yang pesat. Kemajuan di sektor perdagangan dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti: Jatuhnya Malaka ke tangan bangsa Portugis pada tahun 1511, Suku Makasar dan Bugis dikenal sebagai pelaut yang ulung sehingga para pedagang merasa nyaman karena mendapat jaminan keamanan dari kedua suku bangsa itu. Pelabuhan-pelabuhan di Sulawesi Selatan merupakan pelabuhan transito bagi para pedagang dari wilayah sebelah Barat yang akan menuju ke Kepulauan Maluku dan sebaliknya. Tersedia barang-barang dagangan yang cukup banyak, terutama rempah-rempah dari Maluku. mampu mengamankan wilayat laut
Makasar mengalami masa kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Muhammad Said (1639-1653) dan Sultan Hasanuddin (1653-1669). Pada masa itu, perdagangan berkembang sangat pesat dan wilayah Kerajaan Makasar telah sampai pulau Solor di Nusa Tenggara.

Tidak ada komentar:

3/15/2015

KESULTANAN-KESULTANAN ISLAM DI INDONESIA

Masuk dan berkembangnya pengaruh Islam di Indonesia telah melahirkan komunitas masyarakat baru, yaitu masyarakat Islam. Lama kelamaan, komunitas Islam itu semakin besar dan kuat kedudukannya. Umumnya, masyarakat Islam tinggal di daerah pesisir dan mensandarkan hidup dari kegiatan pelayaran dan perdagangan. Oleh karena itu, kehidupan masyarakat Islam lebih baik dan maju dibandingkan dengan masyarakat yang tinggal di daerah pedalaman yang mensadarkan kehidupannya dari sektor agraris.

Dalam perkembangannya, masyarakat Islam telah menjadi kekuatan baru di Indonesia. Kekuatan masyarakat Islam yang berbasis pada sektor pelayaran dan perdagangan mampu mengimbangi kekuatan Hindu-Budha yang berpusat di daerah pedalaman yang berbasis pada agraris (pertanian). Bahkan, masyarkat Islam mulai berusaha untuk memisahkan diri dari kekuasaan kerajaan Hindu-Budha. Kota-kota bandar yang semula berada di bawah kekuasaan kerajaan Hindu-Budha telah berubah menjadi pusat-pusat kerajaan Islam.
Berdiri dan perkembangan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, selengkapnya adalah sebagai berikut:
1. Kesultanan Perlak, Samudera Pasai, dan Aceh
Berdasarkan bukti-bukti sejarah yang terbaru dapat diketahui bahwa kesultanan Islam tertua di Indonesia adalah Kerajaan Perlak. Beberapa bukti sejarah itu adalah naskah-naskah tua berbahasa Melayu, seperti Idharatul Haq fi Mamlakatil Ferlah Wal Fasi, Kitab Tazkirah Thabakat Jumu Sultan As Salathin, dan Silsilah sultan-sultan Perlak dan Pasai. Dalam naskah tersebut dijelaskan bahwa kerajaan Perlak didirikan pada tanggal 1 Muhharam 225 H (840 M). Kesultanan Perlak, pertama kali diperintah oleh Saiyid Abdul Aziz yang bergelar Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abdul Aziz Shah. Ia berhasil mengangkat negerinya sebagai pancaran sinar Islam di Nusantara. Sayang, Perlak tidak memiliki putra mahkota karena sultan terakhir hanya memiliki seorang putri yang kemudian menikah dengan sultan dari Samudera Pasai pada tahun 1292. Sejak saat itu, Perlak menjadi bagian dari wilayah kesultanan Samudera Pasai.
Keberadaan kesultanan Perlak juga dibuktikan dengan ditemukannya peninggalan sejarah, seperti mata uang Perlak, stempel kesultanan, dan makam raja-raja Benoa. Di samping itu, disebutkan bahwa raja terakhir yang memerintah Perlak adalah Sultan Makhdum Alaidin Malik Abdul Aziz Syah Johan 662-692 H (1263-1292 M).
Kesultanan Islam berikutnya yang muncul di Indonesia adalah Kerajaan Samudera Pasai. Kerajaan ini berkembang dengan pesat dan memiliki dua bandar perdagangan yang ramai, yaitu Samudera dan Pasai. Pada awalnya, kesultanan Samudera Pasai merupakan penggabungan dua kerajaan kecil, yaitu kesultanan Samudera dan kesultanan Pasai. Seperti halnya Perlak, kota bandar Samudera dan Pasai terletak di pintu masuk Selat Malaka, yaitu jalur perdagangan utama antara Arab, Persia, India, dan Cina. Oleh karena itu, sangat mungkin kedua kota bandar itu telah mendapat pengaruh Islam pada abad VIII.

Beberapa sultan yang pernah memerintah Samudera Pasai:
† Malik Al-Saleh (1290-1297),
† Muhammad Malik Az-Zahir (1297-1326),
† Mahmud Malik Az-Zahir (1326-1345)),
† Munsur Malik Az-Zahir (1345-1346),
† Ahmad Malik Az-Zahir (1346-1383),
† Zain Al-Abidin Malik Az-Zahir (1383-1405),
† Nahrasiyah (1405-1412),
† Sallah Ad-Din (1412-....),
† Zaid Malik Az-Zahir (....-1455),
† Mahmud Malik Az-Zahir (1455-1477),
† Zain Al-Abidin (1477-1500),
† Abdullah Malik Az-Zahir (1501-1513),
† Sultan Zain Al-Abidin )1512-1524).

Namun demikian, kesultanan Samudera Pasai baru bisa didirikan pada abad XIII. Kesultanan Samudera Pasai terletak di Aceh Utara, atau tepatnya di Kabupaten Loksumawe sekarang. Mengingat letaknya yang strategis, kesultanan Samudera Pasai dapat berkembang dengan pesat. Wilayah Samudera Pasai semakin luas, terutama setelah kesultanan Perlak berhasil disatukan melalui hubungan perkawinan.
Di antara para sultan yang memerintah Samudera Pasai, Sultan Malik Al-Saleh merupakan sultan yang paling terkenal. Sultan Malik Al-Saleh dikenal sebagai peletak dasar kekuasaan Islam. Perdagangan sebagai pilar ekonomi kesultanan dan rakyatnya hidup makmur.
Pada abad XIV, Samudera Pasai telah menjadi salah satu tempat studi agama Islam. Banyak para ulama dari berbagai negeri Islam yang datang ke Samudera Pasai untuk mendiskusikan masalah-masalah keagamaan dan kehidupan umat manusia sesuai dengan ajaran Nabi Muhammad SAW. Oleh karena itu, tidak mengherankan apabila Samudera Pasai telah berhasil menyebarkan agama Islam ke berbagai wilayah sekitarnya, seperti Minangkabau, Jambi, Jawa, Malaka, dan bahkan sampai ke Patani (Thailand).

Fatahilah adalah salah satu putra Samudera Pasai yang sangat aktif dalam menyebarkan Islam di tanah Jawa. Bahkan, ia kemudian berhasil menduduki jabatan yang tinggi, yaitu sebagai panglima kerajaan Demak. Sayang, Samudra Pasai tidak dapat mempertahankan hegemoninya di Selat Malaka setelah Kerjaaan Malaka dikuasai Portugis pada tahun 1511. Samudera Pasai sendiri mulai diduduki oleh Portugis pada tahun 1524.
Pada masa kejayaannya, Samudera Pasai pernah dikunjungi oleh Marco Polo, seorang saudagar dati Venesia (Italia) pada tahun 1292. Marco Polo sempat mengunjungi beberapa daerah, di antaranya Perlak dan Samudera Pasai. Di samping itu, Samudera Pasai juga pernah didatangi oleh Ibn Battuta, seorang pengembara dari Taugier (Marroko) pada tahun 1345.
Di samping Samudera Pasai, di ujung Utara Pulau Sumatera terdapat kerajaan Islam yang lain, yaitu kerajaan Aceh. Pusat kekuasaannya di Ramni dan kemudian dipindah ke Darul Kamal. Kerajaan Aceh didirikan pada tahun 1204 di bawah pemerintahan Sultan Jihan Syah. Pada waktu itu Aceh belum berdaulat karena merupakan kecil yang berada di bawah pengaruh Pedir. Akhirnya, Aceh berhasil melepaskan diri dari kekuasaan Pedir dan menjadi kerajaan yang berdaulat penuh. Pada waktu itu, Aceh diperintah oleh Sultan Muhayat Syah (1514-1528). Pusat kerajaan dipindah ke Kutaraja.
Di bawah pemerintahan Sultan Muhayat Syah, Aceh mengalami perkembangan yang pesat. Beberapa kerajaan kecil di sekitarnya disatukan sehingga wilayah kekuasaannya semakin luas. Kerajaan-kerajaan kecil yang disatukan, di antaranya Samudera Pasai, Perlak, Lamuri, Benoa Temiang, dan Indera Jaya. Bahkan, kerajaan Pedir yang pernah menguasai pun dapat ditahlukan, meskipun Pedir bersekutu dengan bangsa Portugis. Di samping itu, Aceh sangat berambisi untuk memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke pantai Timur Sumatera.
Usaha Aceh untuk menguasai pantai Timur Sumatera tidak mudah karena wilayahnya sangat luas dan mendapat perlawanan dari kerajaan Aru. Dalam sebuah peperangan, kerajaan Aru berhasil dikalahkan. Untuk mengontrol daerah yang baru, Sultan Aceh mengirimkan seorang panglima perang, yaitu Gocah Pahlawan. Kemudian, Gocah Pahlawan dikenal sebagai orang yang menurunkan sultan-sultan Deli dan Serdang (Sumatera Utara)

Setelah Sultan Muhayat Syah wafat, ia digantikan oleh puteranya yang bernama Sultan Salahuddin (1528-1537). Pemerintahan Salahuddin amat lemah dan selalu memberi peluang kepada bangsa Portugis untuk menjalin kerja sama. Akhirnya, Salahuddin dijatuhkan oleh saudaranya, yaitu Raja Ali. Kemudian Raja Ali naik tahta dengan gelar Sultan Alauddin Riayat Syah (1537-1468). Pada masa pemerintahannya, Aceh pernah menyerang Johor yang bersekutu dengan Portugis. Meskipun, raja Johor berhasil ditawan, tetapi Johor tetap menjadi kerajaan yang merdeka. Sementara untuk memperkuat kedudukannya, Aceh menjalin kerja sama dengan Turki, Persia, India, dan kerajaan-kerajaan Islam di pulau Jawa.

Aceh mencapai jaman keemasan di bawah pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607-1936). Ia adalah orang yang cakap dan pemeluk Islam yang taat. Pada masa pemerintahannya, wilayah Aceh semakin luas, yaitu membentang di pesisir Barat Sumatera sampai Bengkulu dan di pesisir Timur Sumatera sampai Siak. Bahkan, beberapa daerah di Semenanjung Malaya, seperti Johor, Kedah, Pahang, dan Patani (Thailand) berhasil dikuasai.
Iskandar Muda bersikap anti penjajah.Ia bercita-cita dapat mengusir Portugis dari Malaka. Oleh sebab itu Iskandar Muda beberapa kali menyerang Portugis di Malaka. Contoh, tahun 1629, ia melakukan serangan besar-besaran berhasil. Portugis pun juga menyerang dan berusaha menguasai Aceh, namun selalu dapat dipukul mundur oleh tentara Aceh.
Pada masa kekuasaan Iskandar Muda disusun suatu Undang-undang tentang tata Pemerintahan. Undang-undang itu disebut Adat Mahkota Alam. Dalam bidang ekonomi, Iskandar Muda mengembangkan tanaman lada yang sangat dibutuhkan oleh orang-orang Eropa dan Asia. Pengembangan sastra mendapat perhatian sehingga muncul ahli-ahli sastra seperti Nuruddin Ar-Raniri dan Hamzah Fansuri.
Tahun 1636, Sultan Iskandar Muda wafat dan digantikan Sultan Iskandar Thani (1636-1641). Pada saat itu, Aceh masih dapat mempertahankan kekuasaannya. Namun, setalah Iskandar Thani wafat yang bersamaan waktunya dengan jatuhnya Malaka ke tangan orang-orang Belanda, Aceh mulai mengalami kemuduran.
2. Kesultanan Demak, Pajang, dan Mataram
Demak merupakan kerajaan Islam pertama di pulau Jawa. Kerajaan Demak didirikan oleh Raden Patah pada tahun 1500. Sebenarnya, Raden Patah masih keturunan langsung dari Brawijaya, raja Majapahit. Sebagai sultan pertama Demak, Raden Patah bergelar Sultan Alam Akbar Al-Fatah. Berdirinya kerajaan Demak mendapat dukungan dari ulama dan pembesar di pantai Utara Jawa, seperti Tuban, Gresik, Jepara, Kudus, dan lain-lainnya.
Peranan kerajaan Demak sebagai pusat penyebaran agama Islam dan perdagangan di pulau semakin besar, terutama setelah jatuhnya Malaka ke tangan bangsa Portugis pada tahun 1511. Pada pedagang muslim yang biasanya melalui Selat Malaka, kemudian memindahkan jalur perdagangannya dengan menelusuri pantai Barat Sumatera, Selat Sunda, dan sampailah di pantai Utara Jawa. Dengan demikian, jatuhnya Malaka ke tangan bangsa Portugis merupakan sebuah keuntungan bagi Demak.
Pada tahun 1513, armada Demak di bawah pimpinan putera Raden Patah, yaitu Pati Unus melancarkan serangan terhadap kedudukan Portugis di Malaka. Sayang, serangan itu mengalami kegagalan karena letak Malaka yang jauh dan persenjataan pasukan Demak yang sangat kurang. Meskipun mengalami kegagalan, Pati Unus tetap mendapat pengahargaan sebagai Pangeran Sabrang Lor.

Pada tahun 1518, Raden Patah meninggal dunia dan kedudukannya digantikan oleh puteranya, yaitu Pati Unus. Namun, Pati Unus tidak lama memerintah Demak. Ia hanya memerintah selama tiga tahun (1518-1521). Pati Unus tidak memiliki anak dan karena itu, ia digantikan oleh adiknya, yaituSultan Trenggono (1521-1546). Pada masa pemerintahannya, Demak mengalami masa kejayaan. Wilayah Demak pun bertambah luas sampai ke ujung barat pulau Jawa, Palembang dan Jambi, serta sebagian Kalimantan.
Sultan Trenggono memilih strategi bertahan dalam menghadapi ancaman Portugis. Ketika, Portugis merencanakan untuk mendirikan ’benteng’ dan ’kantor dagang’ di Sunda Kelapa, maka dengan cepat Demak mengirimkan tentaranya ke Sunda Kelapa pada tahun 1522. Pasukan Demak yang dipimpin oleh Fatahilah berhasil mengalahkan dan mengusir Portugis dari Sunda Kelapa pada 1527.
Sepeninggal Sultan Trenggono terjadi pertikaian di antara kerabat kerajaan, terutama Pangeran Sekar Seda ing Lepen (adik Sultan Trenggono) dan Pangeran Prawoto (putera Sultan Trenggono). Pangeran Sekar Seda ing Lepen terbunuh atas perintah Pangeran Prawoto. Pangeran Sekar Seda ing Lepen sendiri telah ditetapkan sebagai pengganti Sultan Trenggono.

Sementara, Arya Penangsang (putera Pangeran Sekar Seda ing Lepen) yang menganggap diri sebagai orang yang paling berhak atas tahta Demak, kemudian membunuh Pangeran Prawoto beserta seluruh keluarganya. Sebenarnya, apa yang dilakukan Arya Penangsang merupakan tindakan balas dendam. Akhirnya, Arya Penangsang menjadi Sultan Demak (1546-1568). Masa pemerintahan Arya Penangsang ditandai dengan berbagai kekacauan dan pembunuhan. Banyak orang yang tidak senang terhadap Arya Penangsang karena kekejamannya.
Pangeran Hadiri, seorang adipati di Jepara dibunuhnya karena dianggap merintangi kekuasaannya. Tindakan itu menimbulkan kemarahan Ratu Kali Nyamat (isteri Pangeran Hadiri), dan segera mengangkat senjata untuk membalas kematian suaminya. Para adipati yang sepaham diajak bersatu untuk menghancurkan kekuasaan Arya Penangsang. Di antara para adipati yang tidak senang terhadap Arya Penangsang adalah Adiwijaya, seorang adipati di Pajang yang lebih dikenal dengan sebutan Jaka Tingkir atau Mas Karebet. Ia berhasil membunuh Arya Penangsang pada tahun 1568 sehingga kekuasaan Demak berpindah ke tangannya dan mendirikan kerajaan Pajang.
Pendiri Kerajaan Pajang adalah Adiwijaya (1568-1582). Ia menduduki tahta Pajang dengan memindahkan kebesaran kerajaan Demak ke Pajang. Sedangkan, Demak sendiri hanya dijadikan salah satu kadipaten. Ia mengangkat Arya Pangiri (putera Pangeran Prawoto) sebagai Adipati Demak. Sebagai penguasa Pajang, Adiwijaya mendapat pengakuan dari Sunan Giri dan para adipati di Jawa Tengah dan Jawa Timur.
Setelah menjadi sultan, Adiwijaya (Hadiwijaya) tidak pernah lupa terhadap jasa-jasa para sahabatnya yang ikut membantu mengalahkan Arya Penangsang. Ki Ageng Pemanahan menerima hadiah tanah di daerah Mataram (Alas Mentaok). Ki Penjawi diberi hadiah di daerah Pati. Keduanya sekaligus diangkat sebagai Bupati di daerah masing-masing. Bupati Surabaya yang banyak berjasa menundukan daerah-daerah Jawa Timur, diangkat sebagai wakil raja dengan daerah kekuasaan Sedayu, Gresik, Surabaya, dan Panarukan.
Sedangkan Sutawijaya (putra Ki Ageng Pemanahan) diangkat sebagai anak angkat Sultan Adiwijaya dan menjadi saudar Pangeran Benawa. Pangeran Benawa adalah putera mahkota Kesultanan Pajang. Sutawijaya adalah seorang pemuda yang sangat ahli dan cakap dalam bidang militer dan peperangan. Ketika Ki Ageng Pemanahan meninggal dunia pada tahun 1575, Sutawijaya diangkat sebagai Adipati Mataram.
Ketika Sultan Adiwijaya wafat pada tahun 1582, seharusnya digantikan oleh Pangeran Benawa. Namun, ia berhasil disingkirkan oleh Arya Pangiri. Arya Pangiri pun naik tahta menjadi Sultan Pajang pada 1582-1586. Sedangkan Pangeran Benawa hanya dijadikan adipati di Jipang. Ketika menjadi sultan, tindakan Arya Pangiri sangat meresahkan masyarakat karena menyita sepertiga sawah rakyat untuk diberikan kepada para pengikutnya dari Demak. Tindakan Arya Pangiri tersebut menyebabkan timbulnya usaha-usaha perlawanan. Kesempatan itu dimanfaatkan oleh Pangeran Benawa untuk menghimpun kekuatan. Ia segera menjalin kerja sama dengan saudara angkatnya, yaitu Sutawiajaya yang telah menjadi Adipati Mataram. Dalam sebuah serangan, Arya Pangiri dengan mudah dapat dikalahkan oleh Pangeran Benawa yang dibantu Sutawijaya pada tahun 1586. Namun, Pangeran Benawa tidak mau membunuh Arya Pangiri dan hanya menyuruh Arya Pangiri untuk kembali ke Demak.
Setelah berhasil mengalahkan Arya Pangiri, Pangeran Benawa yang lebih berhak atas tahta Pajang justru menyerahkan kekuasaannya kepada Sutawijaya. Pangeran Benawa menyadari bahwa dirinya tidak cukup cakap untuk mengendalikan pemerintahan, menjamin keamanan, dan memper-tahankan kekuasaan Panjang yang sangat luas. Di samping itu, Pangeran Benawa merasa tidak mampu bersaing dengan saudara angkatnya. Sutawijaya pun menerima tawaran saudara angkatnya dan sejak saat itu segala kebesaran Pajang dipindahkan ke Mataram.
Sutawijaya telah lama berharap agar pada suatu saat dapat menjadi seorang sultan. Oleh karena itu, ketika diangkat sebagai Adipati Mataram pada tahun 1575, ia mulai memperskuat kedudukannya dengan membangun benteng di sekeliling istananya. Akhirnya, harapan itu datang, ketika Pangeran Benawa menawarkan atau menyerahkan kekuasaannya kepada Sutawijaya, setelah berhasil mengalahkan Arya Pangiri pada tahun 1586. Tentu, Sutawijaya tidak menolaknya.
Sejak saat itu, Sutawijaya secara sah menjadi Sultan Pajang. Namun, tidak lama kemudian ia memindahkan ibukota kerajaan ke Kotagede yang terletak di sebelah Tenggara Kota Yogyakarta. Bersamaan dengan itu, nama kerajaan pun berubah menjadi Mataram. Sutawijaya menjadi Sultan Mataram (1586-1601) dengan gelar Panembahan Senopati Ing Alaga Sayidin Panatagama Kalifatullah. Artinya, sultan yang sekaligus sebagai panglima perang dan pemimpin agama.

Masa pemerintahan Panembahan Senopati diwarnai dengan berbagai masalah dan peperangan yang terus menerus. Masalah tersebut terjadi antara Sutawijaya dan para adipati yang tidak bersedia mengakui kekuasaan Sutawijaya sebagai sultan. Mengapa sebagian adipati tidak mau mengakui Sutawijaya sebagai sultan?
Surabaya, Demak, Ponorogo, Madiun, Kediri, dan Pasuruan tidak mau mengakui kekuasaan Sutawijaya dan berusaha melepaskan diri dari Mataram. Akibatnya, terjadilah pertempuran antara Mataram dan para adipati di Jawa. Pertempuran paling sengit terjadi antara Mataram dan Surabaya pada tahun 1586. Akhirnya, pertempuran itu dapat dihentikan berkat bantuan Sunan Giri. Mataram gagal menahlukan Surabaya, meskipun Surabaya harus mengakui kekuasaan Sutawijaya. Sementara, Demak, Ponorogo, Madiun, Kediri, dan Pasuruan berhasil ditakhlukan sehingga wilayah Mataram masih cukup luas. Bahkan, Cirebon dan Galuh berhasil dikuasai pada tahun 1595.
Panembahan Senopati wafat pada tahun 1601 dan digantikan oleh putranya yang bernama Mas Jolang (1601-1613). Ia bergelar Sultan Anyakrawati. Pada masa pemerintahannya timbul pemberontakan dari Pangeran Puger di Demak pada tahun 1602-1605 dan Pengeran Jayaraga di Pononrogo pada tahun 1608. Kedua pemberontakan itu dapat dipadamkan. Namun, pemberontakan di Surabaya pada tahun 1612 belum dapat dipadamkan sampai ia meninggal pada tahun 1613. Sultan Anyakrawati wafat dalam pertempuran di daerah Krapyak sehingga lebih dikenal dengan sebutan Panembahan Seda Krapyak.
Pengganti Mas Jolang adalah Mas Rangsang yang bergelar Sultan Agung Senopati ing Ngalaga Ngabdur Rachman (1613–1645). Ia lahir tahun 1591, artinya ia menjadi sultan pada usia 22 tahun. Sultan Agung segera melanjutkan cita-cita leluhurnya, yaitu mewujudkan kekuasaan Mataram yang meliputi seluruh pulau Jawa. Sejak tahun 1614, Sultan Agung mulai menahlukan daerah-daerah di pesisir Utara Jawa. Bala tentara Mataram berhasil menguasai Lumajang, Pasuruan, Kediri, Tuban, Pajang, Lasem, Surabaya, Madura, dan Sukadana (Kalimantan). Sedangkan Cirebon dan Banten belum dapat dikuasai secara penuh. Namun karena Cirebon dan Banten adalah bekas wilayah Demak, maka Sultan Agung sebagai penerus Kerajaan Demak merasa berhak atas kedua wilayah itu. Dengan demikian, tinggal Batavia (Sunda Kelapa) yang belum ditakhlukan.
Pada tahun 1628 dan 1629, Sultan Agung menyerang Batavia. Namun, mengalami kegagalan karena bala tentaranya kekurangan makanan sebagai akibat persediaan makanan yang telah disediakan dibakar oleh orang-orang Belanda. Setelah itu, Sultan Agung mengalihkan perhatiannya untuk memajukan kehidupan rakyatnya. Bidang pertanian mengalami kemajuan. Pada tahun 1633, Sultan Agung menciptakan tarikh Jawa-Islam berdasarkan perhitungan bulan yang dimulai pada 1 Muharam 1043 H. Ia juga berhasil menyusun karya Sastra Gending yang berisi ajaran filsafat mengenai ’kesucian jiwa’. Di samping itu, ia berhasil menyusun buku undang-undang pidana dan perdata yang diberi nama Surya Alam.
Dalam bidang sistem susunan pemerintahan, Mataram di bagi dalam :
Ø Kutanegara, yang merupakan daerah pusat keraton. Pelaksanaan pemerintahan dipegang oleh Patih Lebet (Patih Dalam) yang dibantu Wedana Lebet (Wedana dalam).
Ø Negara Agung, yang merupakan daerah yang ada di sekitar Kutanegara. Dalam pelaksanaan pemerintahan di pegang Patih Jawi (Patih Luar) yang dibantu Wedana Jawi (Wedana Luar).
Ø Mancanegara, yaitu daerah di luar negara Agung. Daerah ini dipimpin oleh para Bupati.
Ø Pesisir, daerah yang dipimpin oleh para Bupati atau Syah Bandar.
Sultan Agung wafat pada tahun 1645 dan dikenang sebagai raja yang terbesar karena dapat membawa Mataram mencapai jaman keemasan.
3. Kesultanan Cirebon dan Banten
Cirebon bersal dari kata caruban yang berarti campuran. Masyarakat Cirebon diperkirakan merupakan campuran dari para pedagang setempat dengan para pedagang Cina yang telah memeluk Islam. Menurut buku Sejarah Banten, satu rombongan keluarga Cina telah mendarat dan menetap di Gresik. Kemudian mereka memeluk agama Islam. Satu di antara mereka bernama Cu-cu dan lebih dikenal dengan sebutan Arya Sumangsang atau Prabu Anom. Keluarga Cucu dapat mencapai kedudukan dan kehormatan tinggal di Kesultanan Demak dan mendapat kepercayaan untuk mendirikan perkampungan di daerah Barat. Atas ketekunannya, mereka berhasil membangun perkampungan yang disebut Cirebon.
Kapan dan siapa pendiri Kesultanan Cirebon? Sampai saat ini belum ada jawaban yang pasti. Berdasarkan Ceritera Caruban (Tjarita Tjaruban), Kesultanan Cirebon didirikan oleh Syarif Hidayatullah, salah seorang cucu Raja Pakuan Pajajaran. Ia naik tahta pada tahun 1482, sekembalinya dari Mekkah. Sebagai seorang cucu raja, ia diberi hak untuk mengembangkan kekuasaan di Cirebon. Selain sebagai Sultan Cirebon, Syarif Hidayatullah juga dikenal sebagai seorang wali. Ia mendapat persetujuan dari para, terutama Sunan Ampel untuk menyebarkan agama Islam di daerah Jawa Barat. Oleh karena itu, Syarif Hidayatullah kemudian lebih dikenal dengan nama Sunan Gunung Jati.

Cirebon pun berkembang dengan pesat sebagai pusat perdagangan dan penyebaran agama Islam. Akibatnya, Pakuan Pajajaran mulai surut. Namun, di antara dua kerajaan itu tidak pernah terjadi peperangan karena masih ada hubungan kekerabatan. Syarif Hidayatullah wafat di Cirebon dan dimakamkan di bukit Gunung Sembung, tidak jauh dari bukit Gunung Jati. Untuk meneruskan pemerin-tahannya di Cirebon, Syarif Hidayatullah mengangkat putranya yang bernama Pangeran Pasarean. Sultan inilah yang menurunkan raja-raja Cirebon selanjutnya.
Tahun 1679 Cirebon terpaksa dibagi dua yaitu Kasepuhan dan Kanoman. Waktu itu VOC sudah bercokol kuat di Batavia.
Dengan politik De Vide at Impera, Kesultanan Kanoman di bagi dua, yakni Kasultanan Kanoman dan Kacirebonan. Dengan demikian kekuasaan Cirebon terbagi menjadi 3 (tiga), yakni Kasepuan, Kanoman, dan Kacirebonan. Akhir abad ke-17 Cirebon berhasil dikuasai VOC.

4. Kesultanan Banten
Dasar-dasar pembentukkan Kesultanan Banten telah dirintis oleh Nurullah pada tahun 1525 atas persetujuan Sultan Demak. Nurullah adalah seorang muslim yang saleh dan cakap dalam bidang politik sehingga diharpkan dapat membendung pengaruh Portugis. Pada tahun 1522, Portugis telah menandatangi persetujuan dengan Pakuan Pajajaran untuk mendirikan benteng di Sunda Kelapa. Namun sebelum maksud Portugis dilaksanakan, Nurullah telah merebut Sunda Kelapa dari Pajajaran pada tahun 1527. Atas kemenangannya itu, Nurullah diberi gelar Fatahillah (Kemenangan Allah) oleh Sultan Trenggon. Di samping itu, nama Sunda Kelapa diganti dengan Jayakarta.

Ketika Portugis bermaksud mendirikan benteng di Sunda Kelapa, maka kedatangan mereka disambut gempuran oleh laskar Banten. Portugis terdesak dan akhirnya menyingkir dari Sunda Kelapa. Akhirnya, Banten diserahkan kepada puteranya yang kedua, yaitu Hasanuddin pada tahun 1552. Sejak saat itu, Banten melepaskan diri dari Demak dan berdiri sebagai kerajaan yang merdeka. Oleh karena itu, Sultan Hasanuddin (1552-1570) dianggap sebagai sultan Banten yang pertama.
Pada tahun 1570, Sultan Hasanuddin wafat dan digantikan puteranya yang bernama Pangeran Yusuf (1570-1580). Pada tahun 1579, Pangeran Yusuf menyerang Pajajaran dan sejak saat itu berakhirlah riwayat kerajaan Hindu di Jawa Barat.

Sedangkan Pangeran Yusuf digantikan oleh Maulana Yusuf. Maulana Yusuf meninggal pada tahun 1595, ketika memimpin ekspedisi ke Palembang. Banten pun mulai surut karena kalah bersaing dengan VOC yang berkuasa di Batavia (dulu Sunda Kelapa atau Jayakarta).

5. Ksultanan-kesultanan Islam lainnya
Kerajaan tertua di kawasan Maluku Utara adalah Jailolo. Di samping itu, ada kerajaan Ternate, Tidore, dan Bacan. Menurut ceritera rakyat Maluku, keempat kerajaan itu berasal dari satu keturunan, yaitu Jafar Sidik, seorang bangsa Arab. Dalam perkembangannya, Kerajaan Ternate lebih menonjol peranannya karena berhasil mengembangkan perdagangan rempah-rempah, terutama cengkeh dan lada. Rempah-rempah merupakan mata dagangan yang sangat dibutuhkan bangsa Eropa karena di samping dapat dijadikan bahan penyedap masakan, rempah-rempah merupakan bahan obat-obatan. Oleh karena itu, harga rempah-rempah sangat tinggi dan rakyat Maluku pun hidup makmur.
Pada abad XV, perdagangan di Kepulauan Maluku semakin ramai. Banyak pedagang dari Jawa, melayu, Arab, dan Cina datang ke Maluku untuk membeli rempah-rempah. Mereka membawa beras, barang tenun, gading, pernik-pernik, dan piring mangkok berwarna biru dari Cina. Masyarakat Maluku sangat membutuhkan barang-barang tersebut, terutama beras.
Dalam sejarah Ternate disebutkan bahwa Sultan Ternate yang pertama kali memeluk agama Islam adalah Zainal Abidin (1465-1486). Sebelum memeluk Islam, ia bernama Gapi Buta dan setelah meninggal dunia ia dikenal dengan sebutan Sultan Marhum. Sedangkan Sultan Tidore yang pertama kali memeluk Islam adalah Cirililiyah yang kemudian berganti nama menjadi Sultan Jamaludin.
Ketika Ternate di bawah pemerintahan Sultan Ben Acorala dan Tidore di bawah pemerintahan Sultan Almancor, keduanya berhasil mengangkat kerajaan menjadi negeri yang kuat dan makmur. Kedua kerajaan itu memiliki puluhan perahu kora-kora yang dipergunakan untuk berperang dan mengawai lautan yang menjadi wilayah perdagangannya. Di ibukota Ternater, yaitu Sampalu banyak didirikan rumah di atas tiang-tiang yang tinggi dan istana kerajaan dikelilingi dengan pagar. Kota Tidore dikelilingi dengan pagar tembok, parit, benteng, dan lubang perangkap sehingga sangat sulit ditembus oleh musuh.
Ternyata, kemajuan kedua kerajaan itu menyebabkan timbulnya persaingan untuk menanamkan pengaruh atas wilayah sekitarnya. Oleh karena itu, pada abad XVII muncul dua persekutuan, yaitu Uli Lima dan Uli Siwa. Uli Lima dipimpin oleh Ternate dengan anggota Ambon, Obi, Bacan, dan Seram. Sedangkan Uli Siwa dipimpin oleh Tidore dengan anggota Makean, Halmahera, Kai, dan pulau-pulau lain hingga ke Papua bagian Barat.
Kesultanan Ternate mencapai puncak kejayaan pada masa peme-rintahan Sultan Baabullah. Sedangkan kesultanan Tidore mencapai masa kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Nuku. Persaingan di antara kedua kesultanan itu dimanfaatkan oleh bangsa Portugis dan Spanyol yang berambisi untuk menancapkan kekuasaannya di Kepulauan Maluku. Kedua bangsa asing itu berusaha mengadudomba antara Ternate dan Tidore. Ternate dibantu Spanyol dan Tidore dibantu Portugis.
Pada abad XV, di Sulawesi Selatan telah berdiri beberapa kerajaan. Suku Makasar mendirikan Kerajaan Gowa dan Tallo. Suku Bugis mendirikan Kerajaan Lawu, Bone, Soppeng, dan Wajo. Raja-raja dari suku Makasar bergelar Karaeng dan raja-raja dari suku Bugis bergelar Aru (Arung). Kerajaan-kerajaan itu berusaha saling menakhlukan satu sama lainnya. Misalnya, Kerajaan Lawu mulai ekspansi ke Kerajaan Sidenreng dan berlanjut ke Kerajaan Bone. Namun dalam pertempuran antara Lawu dan Bone, Rajadewa (Lawu) harus mengakui keunggulan Raja Arumpone (Bone). Rajadewa dipaksa untuk menandatangani perjanjian Polo Malelae di Unnyi. Sejak saat itu, kedudukan Lawu tergeser oleh Bone dalam percaturan politik di Sulawesi Selatan.
Keesultanan Bone terdiri dari 7 kerajaan kecil, yaitu Ujung, Tibojong, Ta, Tanete Riattang, Tanete Riawang, Ponceng, dan Macege. Setiap kerajaan kecil dipimpin oleh seorang Matoa atau Daeng Kalula. Pada masa pemerintahan La Tenrisukki dan La Wulio Butee, Bone mendapat serangan dari Lawu sampai beberapa kali, namun dapat digagalkan berkat kerjasama dengan Kerajaan Gowa-Tallo.
Semula Kesultanan Gowa terdiri dari 9 kerajaan kecil, yeitu Tombolo, Lakiung, Parang-parang, Data, Agangjene, Saumats, Bissei, Sero, dan Kalli. Pada masa pemerintahan Tumaparisi-Kallonna, Gowa disatukan dengan Tallo yang diperintah oleh Tunipasuruk pada pertengahan abad XV. Kelebihan masing-masing kerajaan menjadi modal utama dalam membesarkan Gowa-Tallo. Gowa memberikan sumbangan dengan kehebatan militernya, sedangkan Tallo memberikan sumbangan dalam bidang administrasi pemerintahan dan kemampuan dalam menjalin hubungan dagang dengan para pedagang asing. Kerajaan Gowa-Tallo disebut juga Kerajaan Makasar (nama suku bangsa yang memerintah kedua kerajaan itu). Sedangkan ibukota kerajaan terletak di Sombaopu.
Kesultanan Makasar melancarkan ekspansi ke wilayah sekitarnya. Beberapa kerajaan kecil seperti Siang, Bone, Suppa, Sawitto dapat ditundukan. Namun, Kerajaan Bone bangkit kembali untuk menentang Kerajaan Makasar. Pada tahun 1528, Bone membentuk persekutuan dengan Kerajaan Wajo dan Kerajaan Soppeng. Persekutuan yang diikrarkan di Desa Bunne diberi nama Tellumpocco. Bone diakui sebagai saudara tua, Wajo sebagai saudar tengah, dan Soppeng seba-gai saudara bungsu.
Sejak abad XVI, pada pedagang muslim telah menjalin hubungan dagang dengan pada pedagang dari Sulawesi Selatan. Di samping itu, beberapa ulama dari Sumatera Barat seperti Datok ri Bandang, Datok Sulaeman, dan Datok ri Tiro datang di Sulawesi Selatan untuk menyebarkan agama Islam. Pada tahun 1605, Raja Daeng Manrabbia (Gowa) telah memeluk agama Islam dan bergelar Sultan Alauddin. Sedangkan Karaeng Matoaya (Raja Tallo merangkap mangkubumi Gowa) mendapat gelar Sultan Abdullah Awalul Islam. Sejak saat itu, Kerajaan Mataram berusaha menyebarkan Islam ke seluruh wilayah kerajaan-kerajaan kecil di Sulawesi Selatan.
Usaha tersebut ditentang oleh persekutuan Tellumpocco. Namun, persekutuan berhasil dikalahkan oleh Kerajaan Makasar. Soppeng ditundukan pada tahun 1609, Wajo pada tahun 1610, dan Bone pada tahun 1611. Akhirnya, ketiga kerajaan suku bangsa Bugis itu memeluk agama Islam. Meskipun telah dikalahkan, ketiga kerajaan itu tetap diizinkan untuk mempertahankan persekutuan Tellumpocco.
Setelah mengalahkan persekutuan Tellumpocco, Kerajaan Makasar mengalami perkembangan yang pesat. Kemajuan di sektor perdagangan dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti: Jatuhnya Malaka ke tangan bangsa Portugis pada tahun 1511, Suku Makasar dan Bugis dikenal sebagai pelaut yang ulung sehingga para pedagang merasa nyaman karena mendapat jaminan keamanan dari kedua suku bangsa itu. Pelabuhan-pelabuhan di Sulawesi Selatan merupakan pelabuhan transito bagi para pedagang dari wilayah sebelah Barat yang akan menuju ke Kepulauan Maluku dan sebaliknya. Tersedia barang-barang dagangan yang cukup banyak, terutama rempah-rempah dari Maluku. mampu mengamankan wilayat laut
Makasar mengalami masa kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Muhammad Said (1639-1653) dan Sultan Hasanuddin (1653-1669). Pada masa itu, perdagangan berkembang sangat pesat dan wilayah Kerajaan Makasar telah sampai pulau Solor di Nusa Tenggara.

Tidak ada komentar: